Kamis, 09 Agustus 2012

A CUP OF TEA FOR COMPLICATED RELATIONSHIP

Saya suka teh sejak kecil. Tiap sarapan bukan susu yang dicari tapi secangkir minuman kemerahan dengan aroma mirip daun basah karena embun. Kadangkala hanya meneguk satu kali kepala saya bisa lepas dari tegang. Seperti kemarin, saya minum teh bersama 20 wanita cantik nan tegar. Mereka punya pilihan rasa berbeda. Saya mengamati obrolan mereka tentang hubungan rumit. Sepuluh menit pertama mereka membicarakan cinta dalam perbedaan. Mpok Mercy mengawali acara minum teh sore itu bercerita mengenai Ega, teman kerjanya. Mereka saling mencintai dan mengakhiri hubungan karena "mereka tidak bisa berpindah agama hanya karena mereka ingin saling memiliki. CintaNya terlalu agung untuk dipermainkan"

Hati saya tersentuh terutama kalimat perpisahan Ega "Tetaplah tersenyum, walau bukan dengan saya lagi". Saya tidak ingin terburu-buru menghabiskan teh dan berlalu. Cerita mereka terlalu berharga dilewatkan. Saya mulai penasaran. Kemudian Ririe Rengganis mengajari saya untuk tidak ingkar janji dengan berdoa "Tuhan, ajari kami setia di antara orang-orang yang tidak setia pada janji mereka."

Saya tersentak. Perbedaan agama ternyata tidak membuat mereka goyah. Tuhan mencintai mereka dengan cara-Nya. Begitu pula mereka dengan cara masing-masing. Obrolan semakin jauh dan dalam. Bahwa jodoh memang ditentukan Tuhan namun segala keputusan ada di tangan kita.

Berkali-kali saya harus meneguk teh mendengar cerita mereka. Hubungan rumit karena cinta segitiga, cinta sesama jenis, bercinta dengan pria posesif, menjadi istri simpanan atau perjalanan menuju gerbang pernikahan yang berliku. Teh saya mulai dingin namun tetap nikmat. Mereka membuat teh saya memiliki aneka rasa. Saya semakin mencintai teh. Ingin terus menyicip racikan istimewa suguhan mereka. Entah apalagi yang ingin disampaikan. Mereka membuat saya, dan para wanita nan jauh di sana akan merasa nyaman duduk menikmati teh mendengar cerita mereka. Merasa tidak sendirian mengalami hubungan rumit.

Saya ingin berpesan, seandainya anda bertemu mereka di toko buku : A cup of tea for Complicated Relationship
Segera bawa ke rumah
seduhkan teh hangat lalu dengar kalimat-kalimat indah dari bibir mereka.

*semacam review
tidak sebanding dengan cerita-cerita menakjubkan dalam buku ini

Tidak ada komentar:

Posting Komentar